Pengamat Sebut Kinerja Terukur jadi Modal Airlangga Hartarto Diusung Golkar Jadi Capres 2024

JATIMTIMES – Peneliti senior Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro memprediksi Partai Golkar akan mengusung Airlangga Hartarto sebagai calon presiden di Pilpres 2024.

Sebab, Partai Golkar dinilai memiliki sumbangan suara yang cukup signifikan selama 2 kali Pilpres digelar pada tahun 2014 dan 2019. Selain itu, selama Airlangga memimpin Golkar, partai berlambang pohon beringin kuning tidak tampak ada konflik internal.

Selanjutnya Siti Zuhro mengakui selama menjabat Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia, Airlangga juga minim dari kritik publik, dengan kata lain ia dinilai berhasil menjalankan tugasnya oleh masyarakat.

“Kelihatannya menyongsong 2024 Golkar bakal mengusung kadernya sendiri. Ketum (Airlangga Hartarto) ini kelihatannya disiapkan mengikuti pilpres. Airlangga juga tidak menimbulkan berbagai polemik. Padahal Omnibus Law itu sangat luar biasa tetapi tidak ada yang ‘nembak’ langsung ke Airlangga , jadi orangnya sangat cool sekali,” kata Siti Zuhro, dalam diskusi yang digelar Political & Public Studies Policy, Kamis (16/12/2021).  

Sementara, pakar komunikasi politik Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing, mengatakan Airlangga telah memiliki modal politik untuk dicalonkan menjadi Capres 2024. Airlangga disebut sukses memimpin Golkar dan saat ini menjabat Menko Perekonomian yang memiliki wawasan yang sangat luas baik nasional dan internasional.

“Saya pikir Golkar mengajukan Capres sudah benar. Jaringan Airlangga secara nasional dan internasional cukup luas. Dalam konteks penanganan pimpinan partai semua bisa dirangkul. Keberhasilan Airlangga menangani pandemi Covid-19, bahkan berhasil membawa ekonomi terus membaik dan kebutuhan dasar masyarakat (sembako) tetap tersedia,” ucap Emrus.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Political and Public Policy Studies (P3S), Jerry Massie menyampaikan, Airlangga memiliki keunggulan untuk Capres dibandingkan kandidat lain di Pilpres 2024.

Airlangga mampu membawa Golkar meraih perolehan suara besar pada Pemilu 2019. Lalu memiliki kinerja terukur, pengalaman mumpuni, sangat berpotensi besar untuk dipilih oleh publik. Posisi ketua umum partai politik juga menjadi penting.  

Selain itu, Airlangga juga memiliki rekam jejak di legislatif, karena pernah menjadi pimpinan komisi di DPR. Sementara di bidang ekonomi, Airlangga pernah menjabat sebagai Ketua Asosiasi Emiten Indonesia.

“Golkar punya peluang, Airlangga berkoalisi dengan siapa itu bagian rahasia mereka. Intinya Airlangga telah menunjukkan kepemimpinan dan kinerja terbaiknya selama ini,” ucap Jerry.



Desi Kris

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Harga Minyak Goreng Jadi 11.500 per Liter, Gubernur Khofifah Berharap Harga Ini sampai Konsumen Paling Akhir

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa saat di samping wali Kota Kediri. (foto:…

Tingkatkan Kolaborasi untuk Keberlanjutan, Ignasius Jonan: Peran Pemimpin Tangguh sebagai Agen Perubahan

JATIMTIMES – Dalam sebuah organisasi, kepemimpinan tidak dilihat dari popularitas seseorang, peringkat,…