Tak Kantongi Izin Kepolisian, Show DJ Dinar Candy di Kota Blitar Dipastikan Batal

Polisi memasang spanduk pembatalan show DJ Dinar Candy.(Foto : Team JATIMTIMES)

JATIMTIMES – Kepolisian Resor Blitar Kota memastikan show DJ Dinar Candy di sebuah kafe di Jalan TGP Kota Blitar tidak memiliki izin. Menyikapi hal ini personel kepolisian telah telah memasang papan pengumuman bahwa show DJ Dinar Candy tak memiliki izin kepolisian.

Kapolres Blitar Kota  AKBP Argowiyono menyampaikan kebijakan ini diambil Polres Blitar Kota berdasarkan PP nomor 60 tahun 2017 tentang tindakan kepolisian berupa pembubaran terhadap kegiatan keramaian umum dan kegiatan masyarakat lainnya yang dilaksanakan tanpa izin. Meski demikian pihaknya menegaskan kebijakan ini tidak menyangkut penutupan kafe. Kafe di Jalan TGP tersebut tetap diizinkan beroperasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Kita sudah sampaikan bahwa itu tidak ada izin dari kepolisian. Jadi yang diperbolehkan di kafe itu adalah aktivitas biasa, makan minum biasa tidak ada DJ,” kata Argo, Kamis (3/2/2022).

Argo menambahkan, untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan saat ini lima personel Polres Blitar Kota disiagakan di lokasi untuk melakukan pengamanan. “Kami menyiagakan lima anggota di lokasi. Mereka melakukan pengamanan namun hanya pengamanan biasa,” terangnya.

Sementara saat ditanya terkait adanya rencana  protes dari ormas yang akan digelar di lokasi show DJ Dinar Candy, Argowiyono menegaskan bahwa ormas yang dimaksud sudah diberi penjelasan oleh pihak kepolisian bahwa show tidak akan dilaksanakan karena tidak mengantongi izin.

“Kami sudah sampaikan kepada ormas yang rencananya akan melakukan protes. Insyaallah tidak akan ada Sweeping dari ormas. Karena ormas hanya ingin memastikan tidak ada kegiatan itu. Jadi pemasangan papan pengumuman itu juga sebagai wujud meyakinkan ormas,” tegasnya.

Lebih dalam Argo menyampaikan, jika show tetap digelar pihaknya menyatakan bahwa hal itu masuk sebagai pelanggaran  dan pihaknya akan memberi sanksi tegas.

“Kalaupun tetap digelar maka sudah tentu itu merupakan sebuah pelanggaran. Dan jika pelanggaran maka akan ada sanksi yang diberikan,” pungkasnya.



Aunur Rofiq

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Fakta Terbaru Warga Singosari Terindikasi Omicron, Ternyata Pegawai BRI Kota Malang

JATIMTIMES – Kasus adanya pasien Covid-19 varian baru Omicron di Kabupaten Malang…

Kasus Suspek PMK Ditemukan di Enam Kecamatan Kebupaten Blitar

INDONESIAONLINE – Masyarakat Kabupaten Blitar diimbau untuk mewaspadai penyakit mulut dan kuku…