Wabup Tulungagung Apresiasi Acara Budaya di Gunung Budeg

INDONESIAONLINE – Wakil Bupati Tulungagung, Gatut Sunu Wibowo memberikan apresiasi atas terselenggaranya acara kebudayaan di Aula Pasingitan Pulung Wahyu Keprabon Gunung Budeg Desa Tanggung, Kecamatan Campurdarat. Selasa (2/8/2022).

Acara melestarikan budaya yakni jamasan dan hibah pusaka 2022 itu, dalam rangka memperingati HUT RI ke- 77 serta mencari keberkahan agar dijauhkan dari balak-balak (marabahaya) yang kurang baik. 

“Atas nama Pemkab Tulungagung, saya mengapresiasi acara ini, harapannya ke depan acara ini bisa ditingkatkan lagi dan niatan kita adalah melestarikan budaya agar budaya ini tidak punah,” kata Gatut Sunu.

Inti dari acara kebudayaan ini, lanjutnya, adalah mencari keberkahan agar di jauhkan dari malapetaka atau marabahaya sehingga Kabupaten Tulungagung bisa terhindar dari segala musibah dan dilindungi oleh Tuhan Yang Maha Kuasa dan Tulungagung bisa Ayem Tentrem Mulyo Lan Tinoto.

Dijelaskan, jamasan bisa diartikan sebagai kegiatan mencuci, membersihkan, atau memandikan (dalam bahasa Jawa ngumbah). Sedangkan Pusaka adalah benda yang dipercayai mempunyai kekuatan tertentu, seperti gong, keris, tombak, kereta pysaja dan berbagai macam jenis pusaka lainnya.

Dalam artian, jamasan pusaka adalah kegiatan mencuci senjata, atau bisa dimaknai sebagai pembersih diri, yang dilakukan di bulan Suro. Selain itu, prosesi dilaksanakan sebagai bentuk pelestarian budaya para leluhur Jawa.

“Prosesi jamasan merupakan ungkapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, sekaligus sebagai permohonan serta harapan agar di masa yang akan datang masyarakat sekitar dan masyarakat Tulungagung bisa lebih baik lagi juga serta terhindar dari segala malapetaka,” jelasnya.

Menurut Gatut Sunu, kegiatan jamasan dan hibah pusaka ini juga terkait dengan semangat menjaga nilai-nilai luhur dengan mendoakan Rahayuning Nusa dan Bangsa. Serta sebagai upaya mengingat pesan-pesan moral, warisan sejarah dan warisan budaya adiluhung untuk memperkokoh tegaknya NKRI.

Ditempat yang sama, Anggota DPRD Provinsi Jawa Timur Guntur Wahono mengucapkan terimakasih kepada masyarakat sekitar Gunung Budeg yang sudah melestarikan atau menguri-uri budaya yang luar biasa itu.

Menurutnya, acara jamasan adalah upaya dari masyarakat dalam rangka melestarikan budaya. Selain itu, acara jamasan juga sebagai wujud rasa syukur kepada Tuhan agar dijauhkan dari segala marabahaya dan meminta didatangkan keberkahan untuk semua masyarakat.

“Saat ini kita sedang prihatin, bahwa pandemi covid-19 katanya sudah habis ternyata masih ada, kemudian muncul lagi PMK. Mudah-mudahan PMK yang menyerang peternak kita segera sirna, setelah diadakan acara ritual hari ini,” katanya.

Sebagai wakil rakyat, Guntur menyambut gembira acara pelestarian budaya oleh masyarakat Tulungagung itu. Dan Kabupaten Tulungagung memang dikenal atau kondang sebagai Kabupaten yang mempunyai banyak Kebudayaan.

Terkenalnya budaya Tulungagung itu, bisa dibuktikan dari banyaknya masyarakat yang masih menjaga dan melestarikan budaya-budaya adiluhung warisan dari para leluhur itu.

“Mudah-mudahan ini bisa lestari seterusnya, demi anak cucu kita,” tutupnya.

You May Also Like

Sinopsis Ikatan Cinta RCTI 1 Juli 2022, Andin Sedih karena Merasa Reyna Menjahuinya hingga Jatuh Pingsan

AYOJAKARTA.COM – Sinetron Ikatan cinta masih menjadi tontonan favorit bagi pemirsa di…

Sinopsis Ikatan Cinta RCTI 1 Agustus 2022: Elsa Terus Provokasi Sienna, Apa Yang Terjadi?

INDONESIAONLINE – Sinetron Ikatan Cinta nanti malam Senin (1/8/2022) menceritakan Andin bakal…