Gaya

Sering Gunakan Skincare Palsu, Warganet Ceritakan Kisahnya Kena Kanker Stadium 2

INDONESIAONLINE – Baru-baru ini YouTuber dan selebgram kecantikan Tasya Farasya menjelaskan tentang bahayanya menggunakan produk skincare KW atau palsu. Unggahan Tasya menjadi perbincangan, tak sedikit malah para penjual skincare abal-abal yang meradang. Hal ini pun membuat warganet banyak yang membagikan kisah-kisah akibat memakai produk skincare KW.

Salah satunya, seorang remaja yang membagikan cerita temannya yang menderita kanker kulit karena kerap menggunakan skincare palsu. Hal ini dibagikan oleh akun @yourniaa di Twitter.

Tak butuh waktu lama, unggahan tangkapan layar percakapan WhatsApp itu ramai mendapatkan respons dari warganet. Dalam unggahannya, itu temannya yang berterima kasih kepada salah satu selebgram, lantaran telah menyebarluaskan dampak dari penggunaan skincare abal-abal. Sebab saat ini dia terkena efek serius dari penggunaan skincare palsu tersebut.

Korban tersebut akan segera menjalani operasi, ia sempat mengalami syok karena stress. Terlebih saat dokter mendiagnosa kankernya sudah masuk pada stadium 2. Hal itu juga yang membuat sekitar 30 persen wajahnya sudah mulai membusuk, hingga tubuhnya menolak obat lantaran terlalu stres.

“Aku kena kanker kulit stadium awal. Aku nyesel se nyesel nyeselnya. Kulitku yang awalnya bruntusan terus jerawat meradang sekarang melepuh,” tulisnya menyertai gambar yang ditampilkan di unggahan itu.

“30 persen wajahku udah mulai membusuk karena dekat mata. Mata kiriku sudah mulai tidak jelas. Kankerku pertumbuhannya cepat, aku udah stadium 2,” tambahnya.

Ia menambahkan juga jangan membeli dan menghindari memakai liptint murah yang tidak memiliki nama atau merek yang jelas. Termasuk juga paket skincare dengan harga Rp 100 ribu.

“Gak mungkin dengan harga segitu lalu hasilnya cepet, ada toner, serum, krim pagi dan malam. Cek ingredient, semales apapun cek ini please cek, kenali juga bahan-bahan yang berbahaya dan yang diharamkan,” tulisnya.

Bahkan ia pun tidak menyarankan melihat review dari youtuber, selebgram, dan artis. “That’s not true, teliti sendiri. Jangan males bersihin muka, ganti sarung bantal 2 minggu sekali. Kalau wajah kalian rusak jangan pake kosmetik dulu jangan, istirahatin.. jangan malu kelihatan kucel demi kesehatan kulit palingan Cuma 3-4 Minggu kasih vitamin jangan komplek skincare,” cuitnya.

Saat ini Senin (23/12/2019) unggahan itu sudah mendapatkan 21,3 ribu like dengan 19,6 ribu retweet. Tentunya hal ini mendapatkan banyak respon dari warganet.

“Huee ini bener bangettt, kakak kelasku pake krim krim yang gaada merk gitu, alhasil kulitnya putihhh banget kinclong mulus gt, tapi pas kena matahari jd merah. Terus ada kabar kalo beliau kena kanker kulit jg gegara terlalu pake skincare instan gitu,” tulis @slmdhy

“Kosmetik/skinker murah” sebenernya bukan murah yang disalahkan, tapi ingridient dan kawe apa ngganya, kalo murah sih yang ori dan bahannya bagus juga banyak kok, apes aja dia dapet kawe,” komentar @susahcariduit.

“Kepikiran temen²nya gue banyak banget yg jualan kosmetik yg bpom nya gak tau ada ato gak, pengen naroh ginian gak enak. ama temen yg jualanya laris bgt. nanti dikatain ngejatohin blablabla,” tulis @artflxvck.

“Sebenarnya krim yang dari dokter kulit pun bikin kulit tipis merah tapi enggak kaya krim abal-abal yang bikin kanker kulit,” komentar @sabrina_whd.

“Tips nya kalo mau beli skincare 1. Pastikan itu bpom atau sekiranya merk luar negeri harus bener2 cek dulu reviewnya (karena bisa aja merk kayak luar tp abal) 2. Pastikan sesuai jenis kulit,biasanya ada keterangan dikemasan. Misal untuk kulit berminyak/kering,” tulis @iamayulestari.

Show More

Related Articles

Back to top button
Close