Hukum dan Kriminalitas

Pemuda Penghina Polisi Lewat Medsos di Blitar ternyata Juga Sebar Konten Porno

Akibat keisengannya, Tutut Galih Prasetyo (25) harus mendekam di penjara. Dia dijerat UU ITE karena mencatut nama dan foto orang lain untuk menebar ujaran kebencian kepada instansi kepolisian.

Pelaku diamankan setelah polisi menerima laporan dari DSA pria yang foto dan identitasnya disalahgunakan pelaku  untuk membuat akun facebook kemudian digunakan untuk menebar kebencian kepada polisi. DSA merasa dirugikan karena identitasnya dicatut untuk membuka akun facebook dengan nama “Diaz-Diaz”.

Setelah dimintai keterangan secara intensif, polisi menemukan fakta baru tentang ulah pria bertato ini. Dia, ternyata tak hanya melakukan ujaran kebencian, tapi juga sering menyebarkan konten porno menggunakan akun facebook dengan identitas orang lain.

“Pelaku ini selain menggunggah makian terhadap instansi kami juga sering mengunggah konten berbau pornografi. Dengan menggunakan identitas dan foto orang lain yang saat ini juga sudah melapor ke kami karena merasa dirugikan,” ungkap Kapolres Blitar AKBP Budi Hermanto, Selasa (28/1/2020).

Menurut Budi, saat dimintai keterangan pelaku mengaku melakukan perbuatannya hanya karena iseng. Pelaku adalah teman SMA pelapor yang nama dan fotonya dicatut untuk membuat akun facebook “Diaz-Diaz”. “Pelaku dan pelapor saling kenal. Pelaku menggunakan identitas orang lain agar tidak ketahuan,” imbuhnya.

Pelaku terbukti melanggar pasal 51 ayat 1 Jo pasal 35 UU No 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik. Dan atau pasal 45A ayat 2 pasal 28 ayat 2 UU no 19 tahun 2016 tentang ITE dengan ancaman hukumannya, maksimal 12 tahun penjara.

Sebelumnya sebuah akun facebook dengan nama pengguna “Diaz-Diaz” mendadak viral setelah
mengunggah sebuah kata-kata tidak pantas yang ditujukan kepada pihak kepolisian. Postingan itu diduga diunggah oleh pemilik akun karena ketidakpuasannya  pada penanganan kasus pelajar yang membunuh begal di Malang.

Postingan itu juga dibagikan akun “Diaz-Diaz” di grup facebook Jual Beli Motor Blitar. Usai mendapat banyak tanggapan akun itu kemudian merubah kalimat pada postingannya menjadi lebih sopan dengan menghilangkan kata-kata penghinaan. Meski begitu postingan itu terlanjur terdeteksi Tim Cyber Crime Polres Blitar.(*)(ar/ery)

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close