Peristiwa

Ini Penjelasan Dinas Perkim Soal Kekeringan di Satu Dusun di Jombang

Sebanyak 48 kepala keluarga (KK) di Dusun Wonorejo, Desa Ngrimbi, Kecamatan Bareng, Kabupaten Jombang mengalami kesulitan air bersih. Salah satu penyebabnya adalah bantuan sumur bor dari pemerintah kurang maksimal.

Kekeringan yang melanda itu, bukan hanya di tahun ini saja. Bertahun-tahun warga Wonorejo mengalami kekeringan di saat musim kemarau tiba. Hingga pada 2019 lalu, kabar gembira datang dengan adanya bantuan sumur bor melalui program penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (PAMSIMAS).

Namun sangat disayangkan, sumur bor tersebut tidak bisa berjalan lancar. Sehingga, air bersih yang harusnya keluar lancar melalui Pamsimas itu mengalami masalah. Akhirnya, warga pun masih kesulitan mendapatkan pasokan air.

Hal itu mendapat tanggapan dari Dinas Perumahan dan Pemukiman (Perkim) Kabupaten Jombang. Melalui Kepala Dinas Perkim Heru Widjajanto mengatakan, pemasangan perangkat pada Pamsimas dinilai tidak ada masalah teknis. Bahkan, melalui uji geolistrik juga ditemukan potensi sumber air di titik pengeboran waktu itu.

Heru menyebut, lokasi yang gersang dengan tekstur tanah berpasir membuat air gambang menyebar ke wilayah lain. Hal ini lah yang menyebabkan debit air kian sedikit di saat musim kemarau tiba.

“Sehingga akhirnya kemampuan dari pompa kami dengan debit airnya tidak imbang. Karena gak imbang, akhirnya kemudian sudah setengah jam berikutnya air itu habis. Baru setengah jam lagi air muncul lagi,” ucapnya, Rabu (28/9/2020).

Heru juga menjelaskan, pihaknya telah berupaya untuk melakukan tes pumping (pengukuran debit sumber air) dan tes logging (pengukuran dalam lubang sumur). Namun, upaya itu tetap tidak berhasil karena debit air yang sangat sedikit.

“Tapi tetap debitnya kecil, kayaknya mungkin alamnya ya. Karena hutannya memang sudah gundul. Nah, jadi langkah kami nanti kerjasama dengan OPD terkait kalau memang kebutuhan masyarakat kurang bisa disuplai PDAM maupun BPBD,” ujarnya.

Untuk itu, imbuhnya, sementara ini yang bisa dilakukan adalah pengiriman bantuan air melalui BPBD maupun PDAM.

Kondisi 180 jiwa di Dusun Wonorejo, Desa Ngrimbi, tetap menjadi perhatian pemerintah daerah. Pada tahun 2021 mendatang, Dinas Perkim Kabupaten Jombang akan mengusulkan anggaran untuk pengeboran baru di dusun tersebut.

“Anggaran akan kita carikan di APBN atau APBD, karena memang kan kurang di situ,” pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, warga Dusun Wonorejo, mengalami kesulitan air bersih pada musim kemarau ini. Dusun tersebut dihuni oleh 48 kepala keluarga (KK) dengan total jumlah penduduk 180 jiwa.

Selama bertahun-tahun, warga mendapatkan pasokan air dari Desa Wonokerto, Kecamatan Wonosalam. Desa tersebut berada di atas Dusun Wonorejo. Namun pada setahun terakhir, dusun tersebut sudah dibuatkan sumur bor oleh pemerintah melalui program Pamsimas (Penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat).

Sayangnya, air di sumur bor tersebut tidak berfungsi normal saat musim kemarau ini. Air sering kali tidak keluar karena debit air yang sedikit di lokasi tersebut. Akibatnya, warga banyak yang tidak tercukupi kebutuhan air di sumur bor itu. Kondisi itu sudah terjadi tiga bulan terakhir ini.

Di musim kemarau ini, sebagian besar warga mengandalkan kiriman air dua hari sekali dari pemerintah desa dan kiriman dari BPBD Jombang. (Ar/dn)

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close
%d bloggers like this: