Peristiwa

PMII Banyuwangi Sebut Bupati Pencitraan Terkait Penanganan Covid-19

Puluhan aktivis Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Banyuwangi menggelar demonstrasi di depan kantor Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi untuk mempertanyakan alokasi anggaran dana Covid-19, Kamis (8/10/2020).

“Aksi ini menuntut adanya transparansi dari bupati tentang dana Covid-19 sebesar Rp 78 miliar dan bertambah menjadi Rp 100,3 miliar yang sampai hari ini tidak ada kabarnya,” kata Achmad Faisal Hikam Hamdani, Ketua PC PMII Cabang Banyuwangi Selatan.

Menurut Faisal Hikam, selama ini mahasiswa menilai Pemkab Banyuwangi tidak memberikan informasi yang komprehensif kepada publik dengan transparan dan akuntabel. Mereka mensinyalir dana anggaran penanganan Covid-19 di wilayah Banyuwangi tidak dialokasikan dengan benar.

“Dalam hal ini kami tidak melihat banner transparansi anggara, yang ada hanya banner festival Banyuwangi. Terlebih program satu juta masker yang beberapa waktu lalu dibagikan bupati disinyalir tidak tepat sasaran. Bahkan tidak sedikit warga desa harus membeli masker dengan uang pribadi,” jelasnya.

Selanjutnya, dia menuturkan, saat pihak mahasiswa melakukan advokasi dan pendampingan kepada salah seorang korban Covid-19 di Banyuwangi yang bernama Fahrudin, menemukan fakta yang cukup mengejutkan. Di mana dua minggu paska dinyatakan positif terpapar Covid-19, dana bantuan tidak juga diberikan.

Bahkan pihak Dinas Kesehatan Banyuwangi sama sekali tidak menurunkan petugas kesehatan. Sehingga keluarga Pak Fahrudin merasa mendapatkan diskriminasi dalam mendapatkan pelayanan kesehatan.

“Bupati Pencitraan, Bupati Media Sosial,” aksi masa meneriakan kalimat tersebut secara bersama-sama. Mereka merasa geram karena sudah menunggu cukup lama Bupati Banyuwangi tidak juga menemui peserta aksi demonstrasi. Bahkan karena jengkel sebagian peserta melakukan aksi lompat pagar dan bagian yang lain terlibat saling dorong dengan aparat keamanan yang melakukan penjagaan selama aksi berlangsung.

Massa aksi juga mengancam akan menggelar aksi demonstrasi lanjutan dengan melibatkan peserta yang lebih banyak pada Senin (12/10) mendatang.

”Hari Senin kami akan melakukan demonstrasi lanjutan dengan jumlah peserta yang lebih banyak daripada peserta demo hari ini,” tegasnya.  (nj/dn)

Tags
Show More

Related Articles

Back to top button
Close
%d blogger menyukai ini: