Ganda campuran Indonesia Praveen/Melati, pasangan serasi sarat prestasi

by -1 views
Ganda campuran Indonesia Praveen/Melati, pasangan serasi sarat prestasi

Jakarta (ANTARA) – Tinggal menghitung hari, para atlet yang sudah berkumpul di Negeri Sakura bakal memulai pergelaran akbar Olimpiade Tokyo pada 23 Juli hingga 8 Agustus mendatang, termasuk pebulu tangkis Praveen Jordan dan Melati Daeva Oktavianti.

Ganda campuran Indonesia Praveen Jordan/Melati menjadi salah satu andalan di pentas internasional, apalagi mereka telah merebut sejumlah gelar.

Sebut saja, Denmark Open dan French Open 2019, hingga All England 2020 yang berhasil mencatatkan nama Praveen/Melati sebagai juara.

Jangan lupa, pasangan yang kerap dijodoh-jodohkan fans mereka karena dinilai sebagai pasangan serasi itu juga berhasil meraih medali emas Sea Games 2019.

Usia mereka pun hanya terpaut satu tahun. Praveen lahir di Bontang, 26 April 1993, sementara Melati lahir di Serang, 28 Oktober 1994.

Kini, Praveen/Melati menempati posisi keempat dunia versi Federasi Bulu tangkis Dunia (BWF).

Baca:  Berangkat Akhir April, Vaksinasi Pekerja Migran Asal Bali Dipersingkat

Di Olimpiade Tokyo, mereka menjadi satu-satunya pasangan ganda campuran yang mewakili Indonesia.

Praktis, harapan besar masyarakat Indonesia bergantung di pundak kedua atlet yang kerap mendapat sebutan “honey couple” itu agar bisa membawa pulang medali emas.

Jadwal bulu tangkis di Olimpiade Tokyo sudah pula diumumkan, Praveen/Melati bakal memulai perjuangan di Grup C.

Mereka tergabung dengan ganda campuran tangguh tuan rumah, Yuta Watanabe/Arisa Higashino, Mathias Christiansen/Alexandra Boje (Denmark), dan Simon Wing Hang Leung/Gronya Somerville (Australia).

Berdasarkan jadwal yang sudah dirilis, Praveen/Melati akan memulai laga di Olimpiade Tokyo melawan Simon/Gronya pada 24 Juli 2021.

Baca juga: Deretan petenis top dunia mundur dari Olimpiade Tokyo

Optimisme Praveen/Melati

Melihat hasil undian fase penyisihan grup Olimpiade Tokyo, Praveen/Melati tetap optimistis lolos meski lawan-lawannya tak bisa dianggap enteng.

Baca:  TRAGIS!! Doyan Konsumsi Miras, Pria Lombok Tewas di Pekarangan Rumah

Untuk diketahui, dua posisi terbaik di setiap grup akan melangkah ke babak delapan besar.

“Melihat drawing cukup baik, dalam catatan pertemuan kami belum pernah kalah, tapi ini kan Olimpiade. Jadi, siapapun lawannya tidak boleh lengah,” ujar Meli, sapaan karib Melati.

Namun, keduanya tidak ingin terlalu ngotot dan lebih memilih untuk menjalani pertandingan satu persatu secara maksimal, dengan tetap mewaspadai semua calon lawan.

Ujian besar di fase grup diprediksi datang dari pasangan tuan rumah Watanabe/Higashino dilihat dari rekam jejak tanding kedua pasangan.

Rekor pertemuan keduanya imbang 2-2, meski dalam dua pertemuan terakhir di China Open 2019 dan BWF World Tour Finals 2019, Praveen/Melati harus mengakui keunggulan lawan.

Sementara melawan Christiansen/Boje, Praveen/Melati unggul rekor pertemuan 2-0. Pertemuan terakhir mereka terjadi di Thailand Open 2021 pada Januari lalu dengan skor kemenangan 21-19, 22-20.

Baca:  RS Sanglah Tak Lagi Wajibkan Penunggu Pasien Tes Swab, RS Lain Wajib

Untuk pasangan Australia, Simon/Gronya yang akan menjadi lawan tanding perdana Praveen/Melati, tercatat belum pernah bertemu sebelumnya.

“Mau lawan siapapun harus siap, fokus, dan jaga kondisi. Kami optimistis bisa lolos dari grup ini,” tegas Jordan yang akrab disapa Ucok, menunjukkan optimismenya.

Mereka akan berlaga di Musashino Forest Sport Plaza yang menjadi tempat pelaksanaan pertandingan cabang olahraga bulu tangkis Olimpiade Tokyo 2020 pada 24 Juli-2 Agustus mendatang.

Biodata singkat

Nama : Praveen Jordan
Tempat/Tanggal Lahir : Bontang, Kalimantan Timur, 26 April 1993
Tinggi: 183 cm
Asal Klub : PB Djarum

Nama : Melati Daeva Oktavianti
Tempat/Tanggal Lahir : Serang, Banten, 28 Oktober 1994
Tinggi: 168 cm
Asal Klub : PB Djarum

Komentar