Review Review – Samsung Galaxy A03, ponsel apik berbaterai besar untuk pemula


Jakarta (Indonesia) – Samsung beberapa waktu lalu mengawali tahun baru dengan merilis ponsel murah yang cocok untuk pengguna pemula, khususnya anak sekolah.

Galaxy A03 hadir dengan spesifikasi yang cukup memadai untuk mendukung kegiatan belajar on lineberkat layar yang lebar, baterai berkapasitas besar, kamera dan kapasitas penyimpanan yang memadai.

Indonesia menggunakan Galaxy A03 selama beberapa minggu, berikut pengalaman menggunakan ponsel ini untuk aktivitas sehari-hari.

Rancangan

Hal pertama yang paling mencolok dari HP ini adalah warnanya, Samsung memberikan pilihan warna cerah untuk Galaxy A03. Indonesia menggunakan varian warna biru tua.

Sekilas jika dilihat dari jauh, bodi belakang ponsel tersebut terlihat berwarna biru polos. Namun, jika Anda perhatikan lebih dekat, Anda bisa melihat pola kotak-kotak dari garis-garis yang berpotongan.

Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Saat digenggam memang terasa bodi ponsel ini terbuat dari bahan plastik, pilihan yang tepat jika melihat target penggunanya. Selain terasa ringan, umumnya bingkai plastik tidak licin saat dipegang.

Agar tidak mudah selip saat dipegang, apalagi saat digunakan oleh anak usia SD, bodi belakangnya juga dibuat bertekstur agar tidak terlalu licin.

Di sisi kiri atas, terdapat area khusus yang menjorok beberapa milimeter untuk kamera. Meski lebih tinggi beberapa milimeter, permukaan belakang ponsel tetap rata saat diletakkan di atas meja.

Penggunaan proteksi tambahan hanya sebagai pilihan karena ponsel tidak goyang saat ditaruh di atas meja.

Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Di bagian depan, Samsung menggunakan layar model notch (takik) Infinity-V, terdapat kamera depan di lekukan berbentuk “V”. Kamera depan, selain selfie, juga menjadi satu-satunya kunci biometrik untuk membuka kunci ponsel.

Samsung hanya menyediakan fitur pengenalan wajah (pengenalan wajah) untuk kunci biometrik ponsel ini, tidak ada pemindai sidik jari.

Untuk mendengarkan audio, Samsung menyediakan loudspeaker di kanan bawah ponsel. Sedangkan di bagian kiri terdapat lubang untuk colokan earphone ukuran 3,5 milimeter.

Mengisi daya ponsel ini menggunakan USB Type-B.

pertunjukan

Samsung membekali Galaxy A03 dengan keripik Unisoc T606, prosesor dengan delapan core dengan kecepatan 1.6GHz.

keripik dikombinasikan dengan memori 3GB dan kapasitas penyimpanan internal 32GB. Paduan keripik dan memori ini cukup untuk menjalankan fungsi standar hingga sedang dalam aktivitas sehari-hari.

Misalnya, memori 3GB masih mendukung aplikasi konferensi video seperti Zoom. Setelah dipasang di telepon, aplikasi ini membutuhkan ruang mulai 165MB.

Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Saat digunakan untuk rapat on linetidak “lag atau ponsel melambat karena ponsel membuka aplikasi Zoom. Jadi bertemu on line berjalan lancar, selain memastikan koneksi internet, ruang penyimpanan juga tidak boleh terlalu penuh agar ponsel tidak lemot.

Saat digunakan untuk menonton konten online sungai kecil, ponsel juga dapat berjalan tanpa masalah. Menonton video lewat ponsel ini terasa memuaskan berkat layar besar 6,5 inci dan aspek rasio 20:9.

Samsung masih pergi bezel tipis di sekitar layar PLS beresolusi HD+.

Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Jika ruang penyimpanan masih kurang, Samsung mengizinkan pengguna menggunakan kartu memori hingga maksimal 1TB. Dengan cara ini, pengguna dapat menginstal lebih banyak aplikasi yang mereka butuhkan.

Baterai

Kapasitas baterai yang besar menjadi indikator utama bahwa ponsel ini cocok untuk pembelajaran jarak jauh. Samsung berani menyediakan baterai 5.000mAh untuk segmen mobile tingkat pemula ini.

Umumnya, baterai sebesar ini bertahan sepanjang hari untuk melakukan tugas ringan hingga sedang dengan sekali pengisian daya.

Saat digunakan dalam rapat jaringan dengan aplikasi Zoom selama satu jam, baterai berkurang dari 73 persen menjadi 68 persen.

Sementara saat menonton film di layanan tersebut sungai kecildaya baterai digunakan sekitar 4 persen selama 30 menit.

Ponsel tidak terasa panas saat digunakan untuk mengikuti video conference dan menonton film dengan durasi yang telah disebutkan di atas.

Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Sayangnya, meski memiliki daya baterai yang besar, ponsel ini belum memiliki fitur fast charging. Samsung baru memberikan kemampuan 7.75W untuk Galaxy A03.

Petunjuk utama ponsel ini tidak memiliki fitur fast charging terlihat dari colokan charger yang masih menggunakan USB Type-B.

Akibat tidak ada fast charging, pengguna harus bersabar menunggu daya terisi penuh, dari 18 persen hingga 100 persen, selama 2 jam 41 menit.

Kamera

Untuk keperluan fotografi, Samsung memberikan resolusi yang cukup besar untuk ponsel di kelas pemula.

Di bagian belakang, Galaxy A03 dibekali dual kamera yang masing-masing berupa lensa wide atau lebar Ukuran 48MP dan lensa kedalaman (kedalaman) 2MP.

Lensa 48MP ini hanya bisa digunakan untuk ukuran gambar 4:3, yang bisa diatur saat menggunakan mode “Photo” di kamera belakang. Kamera sebesar ini tentunya sudah lebih dari cukup jika digunakan untuk keperluan sekolah jarak jauh.

Hasil foto dengan kamera 48MP sama sekali tidak mengecewakan, gambar yang dihasilkan jernih dan warnanya tajam.

Foto diambil dengan kamera belakang 48MP. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Perbedaan saat fitur 48MP dimatikan terasa saat foto diperbesar. Dengan resolusi 48MP, hasil foto tidak pecah meski diperbesar.

Hasil foto dengan kamera belakang Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Saat menggunakan mode foto, pengaturan kamera utama menggunakan lensa wide yang ditandai dengan ikon dua pohon. Ketuk satu ikon pohon, pengguna akan mendapatkan pembesaran 2x.

Foto diambil dengan kamera belakang Samsung Galaxy A03 pembesaran 2x. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Galaxy A03 menawarkan pembesaran (Perbesar) digital hingga 10x. Semakin kamera diperbesar, objek gambar akan semakin pecah.

Kamera kedalaman atau kedalaman 2MP bekerja saat menggunakan mode Portrait atau Potret, Samsung akan memberikan efek bokeh pada hasil foto. Efek bokeh ini bisa diatur sebelum atau sesudah pengambilan gambar.

Saat menggunakan mode ini, Samsung akan memberikan notifikasi di bagian atas kamera jika jarak untuk memberikan efek bokeh pada gambar sudah sesuai. Mode portrait pada Galaxy A03 cukup sulit untuk digunakan, jika ponsel bergetar sedikit saja maka pengguna akan diminta untuk mengatur jarak lagi.

Foto diambil dengan kamera belakang Samsung Galaxy A03 dalam mode Potret. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Untuk kamera selfie 5MP, hasil gambarnya memuaskan untuk ukuran ponsel tingkat pemula. Kamera depan bekerja dengan baik saat digunakan untuk konferensi video dan selfie, terutama saat berada di luar ruangan.

Selfie dengan kamera depan 5MP Samsung Galaxy A03. (Indonesia/Natisha Andarningtyas)

Kesimpulan

Ponsel ini memiliki spesifikasi yang cocok untuk pengguna pemula seperti anak sekolah. Daya baterai yang besar, meski tidak dilengkapi fast charging, cukup untuk digunakan saat beraktivitas sekolah on line.

Dengan harga Rp 1.599.000, pengguna tidak perlu khawatir kehabisan baterai saat mengikuti rapat online.

Baca juga: Samsung keluarkan update pertama di Galaxy S21 FE

Baca juga: Intip spesifikasi Galaxy Tab seri S8

You May Also Like

Review Samsung disebut puncaki pasar ponsel pintar global kuartal ketiga

Jakarta (Indonesia) – Samsung Electronics Co mempertahankan posisi teratas di pasar smartphone…

Review Amazfit GTR 2e dan GTS 2e, teman mungil untuk temani berolahraga

Jakarta (Indonesia) – Menjalani pola hidup sehat merupakan hal yang wajib dilakukan…