INDONESIAONLINE – Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya, Ajeng Wira Wati menilai dengan intervensi langsung biaya sekolah SMA dan Sederajat oleh Pemkot Surabaya akan melahirkan Sumber Daya Manusia (SDM) handal. 

Menurut dia sebelumnya Komisi D sudah mengajukan ke Dinas Pendidikan Kota Surabaya yang kini menjadi Dinas Pendidikan Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Disporapar) untuk bersinergi dengan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur agar ada fasilitas bantuan biaya sekolah baik untuk SMA Negeri maupun Swasta di Surabaya. 

“Kolaborasi Pemkot Surabaya dengan Provinsi Jatim untuk membantu biaya pendidikan SMA Sederajat dari keluarga MBR ini merupakan terobosan baru dalam melahirkan SDM-SDM muda handal di Kota Surabaya,” ujarnya. 

Ajeng menjelaskan, saat reses kedewanan dirinya banyak menerima keluhan dari warga soal kesulitan untuk menebus ijazah SMA dan sederajat. 

Baca Juga  Dekan Fakultas Humaniora UIN Maliki Motivasi Dosen agar Tingkatkan Kapasitas Diri

Tapi yang jelas, kata politisi muda Partai Gerindra Kota Surabaya ini, dengan intervensi Pemkot Surabaya dalam biaya pendidikan SMA sederajat, seperti bantuan SPP setiap bulannya. 

“Jadi SDM nya benar-benar terfasilitasi khusus nya masalah pendidikan,” tutur Ajeng Wira Wati. 

Lebih lanjut ia mengatakan, bantuan biaya pendidikan SMA sederajat untuk keluarga kategori MBR ini sudah ada Perwali. Ia  juga terus memperjuangkan ini, khususnya siswa SMA sederajat dari keluarga MBR. 

“Memang tidak semua kita dapatkan fasilitas itu seperti, BOS dan Bopda. Karena SMA yang swasta dengan SPP per bulannya Rp 500 ribu itu juga butuh intervensi Pemkot Surabaya,” pungkasnya. 

Sebelumnya Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur dalam upaya mencerdaskan pelajar di Kota Pahlawan. Bentuk kolaborasi itu diwujudkan dengan membantu biaya pendidikan pelajar SMA sederajat dari keluarga Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). 

Baca Juga  UIN Maliki Malang Gelar Diskusi Awardee Beasiswa 2024

Sebab, ketika ada SMA/SMK sederajat ingin meningkatkan kualitas pendidikan, maka otomatis biaya SPP sekolah per siswa akan bertambah. Tentu saja hal ini membuat besaran bantuan operasional sekolah (BOS) dan bantuan operasional pendidikan daerah (Bopda) yang dicover pemprov tidak cukup memenuhi SPP mereka. 

Sementara itu yang sudah dilakukan Pemkot menebus ijazah 729 pelajar SMA/SMK sederajat beberapa waktu lalu, dikarenakan memang belum ada kolaborasi dengan Pemprov Jatim. Karena ijazah yang ditebus  sebelumnya, merupakan pelajar lulusan tahun 2019 – 2021.