Kota Malang Ternyata dari Lahar Letusan Gunung Arjuna, Kota Batu dan Pujon dari Letusan 5 Gunung Api

INDONESIAONLINE – Sejauh ini, sejarah Kota Malang yang terlacak baru sebatas pada Kerajaan Kanjuruhan yang muncul pada Abad VIII. Pasca Kerajaan Kanjuruhan,  banyak literasi yang membahas mengenai sejarah Kerajaan Singhasari yang  berdiri sekitaran 1222. 

Sedangkan literasi yang membahas sejarah Malang sebelum Kanjuruhan, jumlahnya sangat terbatas. Sebenarnya Malang mempunyai sejarah yang sangat panjang, termasuk sejarah mengenai terbentuknya Malang itu sendiri.

MalangTIMES dan FMIPA UB (Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Brawijaya) beberapa waktu lalu melakukan Ekspedisi Malang Purba. Ekspedisi dilakukan untuk mengungkap fakta-fakta Malang pada masa lampau dan sampai saat ini masih sangat sedikit literasinya.

Seperti apa Kota Malang jutaan tahun yang lalu? Sebuah wilayah purba dan tentu belum terbentuk kota dan belum ada penghuni manusianya.

Sekitar 5 juta tahun lalu, wilayah Kota Malang, termasuk di dalamnya Lawang, Singosari, Pakis, dan kecamatan sekitarnya adalah dataran rendah. Selanjutnya, karena proses alam, gunung-gunung api mulai bermunculan di sekitaran Malang.

Gunung-gunung api itu secara kontinyu memuntahkan lahar. Turun menuju ke tanah Malang yang kita lihat seperti  saat ini dan membuat Kota Malang menjadi sebuah dataran tinggi yang subur. Salah 1 bukti Malang terbentuk dari lahar gunung api yakni adanya batu-batu hitamnya (batuan beku) dan tanahnya yang belum padat. Apabila kita menggali tanah 13 meter saja, akan ditemukan pasir bekas material vulkanik di zaman dahulu.

Semua itu dijelaskan oleh Pakar Geologi Drs. Adi Susilo, M.Si., Ph.D. Karena usia gunungnya baru berumur 5 jutaan, maka gunung-gunung di sekitaran Malang bisa dibilang sebagai gunung muda.

Adi menyatakan, dari sekian gunung berapi yang mengitari Malang, ada salah 1 gunung yang sangat berperan membentuk dataran Kota Malang. Gunung itu ialah Gunung Arjuno.

Letusan dari Gunung Arjuno itulah yang membuat Kota Malang termasuk dataran tinggi. Sejak 5 juta tahun lalu, gunung ini terus-menerus dan kontinyu meletus atau erupsi. Setiap erupsi selalu mengeluarkan lahar dan terus menumpuki dataran Kota Malang dan sekitarnya.

“Jadi Kota Malang ini memang terbentuknya tadinya adalah hasil dari lahar Gunung Arjuno. Gunung-gunung lainnya seperti Bromo, Kelud, dan Semeru juga meletus. Tapi laharnya bukan lari ke Kota Malang,” ujar Adi. 

Gunung Arjuno merupakan gunung api kuarter, yakni gunung api yang masih muda. Gunung itu memiliki ketinggian 3.339 meter di atas permukaan laut. 

“Istilahnya gunung api kuarter. Umurnya paling sekitar 5 jutaan tahun. Itu termasuk muda dan aktif. Sehingga ketika terjadi erupsi, itu kan numpuk-numpuk sehingga kita tahu sekarang materialnya belum padat sekali,” papar Adi.

Adi juga memaparkan, dulu di sekitaran Gunung Arjuno ada gunung bernama Ringgit. Lokasinya berada di timur laut Gunung Arjuno. Gunung Ringgit (2447 m) lebih rendah dibandingkan Gunung Arjuno.

“Saat ini Gunung Ringgit hasil erupsi samping dari gunung Arjuno masih berdiri dengan beberapa gunung lainnya, Gunung Pundak (1.544 meter), dan Gunung Butak (1.207 meter) di bagian utara serta Gunung Wadon dan Gunung Prici di bagian timur.” tambah Adi. 

Kota Batu dan Pujon lahir dari letusan 5 gunung api

Beralih ke Kota Batu dan Pujon, 2 daerah tersebut ternyata berasal dari letusan 5 gunung berapi. Saat ini, Kota Batu menjadi salah 1 destinasi wisata yang banyak dikunjungi orang saat liburan. 

Namun seperti apa sih Kota Batu zaman dulu sebelum seperti saat ini? Sama halnya dengan Kota Malang, Kota Batu awalnya juga merupakan dataran rendah. 
Namun, karena seringnya menjadi tempat tujuan akhir lahar saat gunung api meletus, lama-kelamaan Kota Batu dan sekitarnya menjadi tinggi. Bahkan saat ini ketinggiannya melebihi Kota Malang. 

Kota Batu dan Pujon lebih tinggi dari Kota Malang karena sumber laharnya lebih banyak. Diketahui, Kota Malang hanya mendapatkan lahar dari letusan Gunung Arjuno dan Gunung Welirang. Sedangkan Kota Batu mendapat lahar dari 5 gunung berapi sekaligus. Selain mendapatkan lahar dari Gunung Arjuno dan Gunung Welirang dari sebelah timur, Kota Batu mendapatkan lahar dari gunung-gunung lainnya seperti Gunung Panderman, Gunung Kawi, dan Gunung Butak yang lokasinya ada di sebelah barat kota.

Saat 5 gunung tersebut erupsi, laharnya lari ke Kota Batu dan Pujon. Tumpukan lahar yang terus-menerus selama jutaan tahun itulah yang akhirnya membentuk kota wisata ini.

Adi menjelaskan, selain karena banyaknya gunung berapi yang menyumbangkan laharnya, lokasi Kota Batu juga lebih dekat dengan sumber lahar itu sendiri. Kedekatan Kota Batu dengan gunung berapi bisa dilihat dari adanya 2 sumber air panas di daerah tersebut. Adi lantas menyebutkan Sumber Air Panas Songgoriti dan Cangar. 

“Kalau Songgoriti itu sumber panasnya dari Gunung Kawi, sedangkan Cangar berasal dari Gunung Arjuno,” terang Adi.

Adi juga memaparkan, saat ini penyumbang lahar di Kota Batu dan Pujon yang masih aktif hanya Gunung Arjuna dan Gunung Welirang. Seperti halnya gunung berapi aktif lainnya, sewaktu-waktu 2 gunung itu bisa erupsi. Sedangkan 2 gunung lainnya yakni Gunung Butak dan Gunung Panderman sudah tidak aktif lagi. Di dalam 2 gunung tersebut sudah tidak terdapat magma lagi. Sebelum mati seperti saat ini, setiap gunung yang muncul ke permukaan pasti gunung berapi. Karena kemunculannya ke bumi didorong oleh magma. 

Pada masa lalu, Panderman dan Butak juga kerap meletus dan laharnya mengalir ke Kota Batu dan sekitarnya. Kemudian 1 gunung lainnya, yakni Gunung Kawi kondisinya sedang tidur. Berbeda dengan Gunung Butak dan Gunung Panderman yang sulit aktif, Gunung Kawi sewaktu-waktu bisa aktif lagi. Karena di dalam Gunung Kawi masih terdapat magma, meski kondisinya saat ini sedang tidur. Tanda-tanda bahwa gunung tidur itu ialah adanya gumpalan di atasnya walau tidak ada kawahnya. Sedangkan gunung aktif adalah ada kawah yang berisi lahar. Tanda gunung mati adalah tidak ada kawah dan tidak adanya gumpalan di atas gunung.

Karena berasal dari lahar 5 gunung api, lapisan tanah di Kota Batu yang di atas tidak akan tebal, hanya beberapa meter saja. Dan itu ialah hasil lapukan dari batuan-batuan vulkanik dulu. Kemudian jadilah tanah yang subur. 

“Kenapa subur? Karena abu vulkanik itu sangat subur,” tandas Adi. 

Karena abu vulkanik itu menciptakan tanah yang subur, hal ini juga berdampak pada rasa buah-buahan di daerah Batu dan kawasan gunung api. Hal itu merupakan salah 1 ciri khas dari wilayah yang dibentuk dari lahar gunung api. 

Selain itu, keuntungan yang lain yakni kualitas airnya yang tinggi. Daerah gunung api merupakan daerah yang tepat untuk dilakukan eksploitasi air. Sebab, pasir dan bantuannya mengandung mineral yang diperlukan di dalam air mineral dan juga di dalam tubuh manusia. Namun, bukan berarti wilayah gunung api selalu untung dan tak pernah rugi. 

Ada pula kerugian yang cukup berbahaya, salah satunya ialah kondisi tanahnya itu. Karena terbentuk dari lahar gunung api yang masih muda, maka tanah di Kota Batu tidak akan padat. Banyaknya penggundulan juga akan membuat wilayah Kota Batu rawan longsor dan banyak mata air yang mati.



Desi Kris

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *