Pemerintahan

Tuntaskan Kasus Kekerasan Seksual, Abu Bakar: Semua Harus Terlibat

10
×

Tuntaskan Kasus Kekerasan Seksual, Abu Bakar: Semua Harus Terlibat

Sebarkan artikel ini
Tuntaskan Kasus Kekerasan Seksual, Abu Bakar: Semua Harus Terlibat

INDONESIAONLINE – Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengungkapkan, untuk menangani kasus kekerasan seksual pada anak dibutuhkan kerjasama semua pihak. Kasus kekerasan ini tidak hanya terjadi di sekolah namun juga bisa di kegiatan luar sekolah seperti ekstrakulikuler.

Hal tersebut diungkapkan Wali Kota Kediri dalam Diskusi Panel Pencegahan Bullying, Intoleransi, dan Kekerasan Seksual pada Peserta Didik, Kamis (16/3). Acara ini diikuti dari KONI dan Dewan Kesenian Daerah.

“Beberapa kali kita temukan kasus-kasus pelecehan seksual. Kita tidak bisa saling menyalahkan kita bisa bergandeng tangan untuk menjadi pelindung anak-anak. Kami dari Pemerintah Kota Kediri menindak secara tegas kasus-kasus kekerasan pada anak,” ujarnya.

Abdullah Abu Bakar menekankan selain pendidik di sekolah, pelatih ekstrakulikuler juga harus membangun komunikasi yang baik dengan orang tua. Pelatih dan orang tua harus bisa menjadi pelindung anak-anak. Orang tua harus paham pelatih dan jenis ekstrakulikuler yang diikuti oleh anak. Apalagi anak-anak yang masih di bawah umur harus benar-benar diawasi 24 jam.

Baca  Kemeriahan Hari Jadi Kediri, Ribuan Pembarong Nusantara Ramaikan Parade

“Orang tua harus paham anaknya latihan dimana dan dilatih siapa. Para pelatih juga bisa berkomunikasi enak dengan orang tua. Sanggar-sanggar tidak boleh sembarangan mengharuskan anak-anak nginep disana. Anak-anak ini masih harus diawasi orang tua,” ungkapnya.

Wali Kota Kediri menambahkan Presiden telah menerbitkan Peraturan Presiden Nomor 101 tahun 2022 tentang strategi nasional penghapusan kekerasan terhadap anak. Menindaklanjuti hal tersebut dibutuhkan komitmen dari semua pihak untuk mencegah dan menangani kasus kekerasan pada anak. Tidak boleh ada pemakluman dari segala jenis kekerasan pada anak.

“Kalau terjadi kasus harus dilaporkan. Kepada korban kita juga harus beri pendampingan. Jangan malah dibully para korban ini,” imbuhnya.

Dalam acara ini juga dilakukan penandatanganan Deklarasi Pencegahan Kekerasan pada Anak di Satuan Pendidikan Kota Kediri. Turut hadir, Ketua Perwosi Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar, Plt Kepala Dinas Pendidikan Marsudi, Kepala Disbudparpora Zachrie Ahmad, Yayasan Lembaga Perlindungan Anak Kota Kediri Heri Nurdianto, dan tamu undangan lainnya.